Pagis

Sunday, October 29, 2017

Stesen seterusnya

Berdiri tegak setia menanti,
Transit aliran ringan belum tiba lagi,
Terus berdiri bersandar di tiang seri,
Sambil kipas angin di tiang menyejuk badan dan hati,
Orang sekeliling ada yang berdiri,
Ada yang duduk sendiri,
Ada yang berdiri berkelompok,tidak kurang ada yang bernafsi-nafsi,
Seperti diri ini di stesen ini...
Kadangkala telinga terdengar borak,
Barangkali lelucuan,
Sebab kadang mereka terbahak-bahak,
Asal jangan menang sorak,tapi rumah kena rompak...
Tren yang ditunggu akhirnya tiba,
Ramai manusia seperti mengejar masa,
Berjalan laju terkadang berlari,
Tidak hirau lagi siapa pun di sisi,
Sepanjang perjalanan,bermonolog dalam hati,
Setiap tren ada destinasi,
Sampainya di sesuatu stesen,
Ramai manusia menderu pergi,
Sedang diri ini masih tercari-cari,
Stesen hidup sendiri...
Stesen seterusnya?
Entahlah...moga bertemu juga akhirnya,
Stesen diri ini,
Mungkin satu hari nanti...

6 comments:

Warisan Petani said...

Hidup ini umpama suatu perjalanan
sehingga ke stesen terakhir.........

mrhanafi dot com said...

Yang itu agak seram sedikit..

Bagaimana pun gunakan setiap saat yang ada untuk amal dan kebaikan

At-Tarmizi said...

Warisan Petani terbaik =)

At-Tarmizi said...

mrhanafi dot com betul, insya-Allah...amin. =)

Etuza Etuza said...

teruskan juga kehidupan mendatang..harap kita semua dalam taqwa dan tidak putuis asa andai ada kekecewaan..itulah asam garam hidup

At-Tarmizi said...

Etuza Etuza terima kasih atas nasihat...mudah-mudahan begitulah...insya-Allah..amin. =)

Post a Comment