Pagis

Sunday, January 15, 2017

MATA

Dengan nama Allah s.w.t yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Mata merupakan anugerah dan nikmat yang besar.

Betapa sukarnya hidup jika tidak dapat melihat.

Saya seorang yang agak gagal dalam menjaga mata sehingga terpaksa memakai cermin mata.

Teringat kembali sewaktu cermin mata saya jatuh dan seorang rakan membantu saya mencarinya. Terima kasih kepada sahabat tersebut kerana sudi membantu saya.

Semoga Allah sahaja yang membalas jasanya itu.

Saya punyai satu matlamat dalam hidup.

Hidup bebas tanpa memakai cermin mata.

Jadi untuk mencapai matlamat tersebut, kaedah yang terdapat sekarang ini ialah dengan melakukan pembedahan lasik.

Maka saya perlu mengumpul modal dan keberanian untuk membuat pembedahan ini.

Maka kepada yang tidak memakai cermin mata itu, tahniah. Jagalah mata dengan sebaiknya.

Manakala kepada yang memakai cermin mata seperti saya, bersabarlah dan lihatlah kepada mereka yang tidak boleh melihat. Moga ianya memberi nikmat syukur dan insaf kepada kita.

Manakala kepada yang tidak dapat melihat, anda seorang yang hebat kerana mampu bersabar serta mampu mencari rezeki dan menjalani kehidupan seperti orang lain.

Semoga sebelum saya tutup mata buat selamanya, matlamat saya untuk bebas cermin mata dapat dicapai.

Doakan saya.

amin.

Saturday, January 14, 2017

JIRAN

Dengan nama Allah s.w.t yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Jiran. Secara jujur suasana di kawasan rumah,jiran agak berbahaya.

Anak mereka dibiar bebas, itu urusan mereka tetapi usah diganggu rumah kami.

Habis disepaknya bola ke dinding rumah kami, jam dinding jatuh dan berkecai.

Jika ditegur maka akan mengamuklah ibu bapa mereka.

Suasana kejiranan juga merbahaya di kampung saya.

Pengedar,penagih, pencuri semuanya ada.

Itu urusan mereka tetapi jangan diganggu rumah kami.

Bukan sekali dua barang di rumah dicuri.

Menyakitkan hati. Sejak dari saya kecil, jiran berperangai begini sudah ada dari dulu lagi.

Berlagak seperti ketua sedang rumah yang dibina pun secara haram dan atas ehsan untuk menumpang.

Ya, ini tulisan lepas geram kerana sudah lama marah ku pendam.

Secara jujur saya tak suka tinggal di sini tetapi sudah takdir Ilahi untuk diri dilahir dan dibesarkan di sini.

Jiran memang berperanan penting dalam sebuah kehidupan seseorang.

Usah berlagak raja kerana kita semua hamba.

Sedar diri sebelum kita semua mati.

Jiran perangai celaka memang susah jadinya.

Maaf atas kekasaran bahasa, saya cuma manusia yang sabar ada batasnya.

Hendak diajak bergaduh itu kerja bodoh,

Hendak dimaki hanya menyusahkan diri,

Maka penulisan ini menjadi satu kaedah bagi diri untuk melepaskan yang terbuku di hati.

Pilihlah jiran yang harmoni untuk elak makan hati. Jika tak segala serbi tak jadi.

Sedih kalau dapat jiran yang beraja di mata, bersultan di hati.

Maaf atas kasarnya bahasa tulisan,perasaan ini sudah tak mampu ku tahan dan simpan.

Thursday, January 12, 2017

Sebelum tutup mata

Dengan nama Allah s.w.t yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Sebelum tutup mata.

Sebelum tutup mata,
Ingin mohon maaf daripada semua,
Pasti diri ada salah dan dosa,
Takut nanti pagi,
Mata tertutup tidak lagi terbuka.

Sebelum tutup mata,
Ingin capai bintang kejora,
Jika tak sampai sana,
Sekurangnya ada jua usaha dan merasa,
Sebelum tutup mata.

Sebelum tutup mata,
Hitung dosa dan cita,
Banyak tak terkira,
Cita jadi angan,
Dosa jadi kelaziman,
Takut juga nanti,
Tak sempat buat apa lagi,

Sebelum tutup mata,
Izinkan ruang untuk berkarya,
Biarpun sebuah karangan,
Cerita cita khayalan.

Sebelum tutup mata,
Wujud sebuah bukti hakiki,
Kewujudan diri jasad dan rohani,
Hasil tulisan daripada penulisan.

Bukti akal,mata dan hati,
Digunakan dan dimanfaatkan,
Semasa mata masih terbuka,
Sebab nanti bila mata tertutup,
Ada kesan dan makna,
Dalam kehidupan ini.

Bila mata dah tutup,
Nak kejar dan cerita apa lagi?

Sunday, January 8, 2017

Back To School Giveaway by Abam Kie

 abam kie giveaway

klik banner untuk join =)

Saturday, January 7, 2017

Keputusan Misi Pencarian Bloglist MYiDEAKiNi 2017



Dengan nama Allah s.w.t yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Keputusan Misi Pencarian Bloglist MYiDEAKiNi 2017

    Misi Pencarian Bloglist MYiDEAKiNi 2017


Alhamdulillah, saya telah terpilih sebagai salah seorang pemenang, 

http://www.myideakini.com/2017/01/misi-pencarian-bloglist-tamat.html

Hadiah bagi segmen ini ialah top up dan juga blog akan dimasukkan ke dalam bloglist MYiDEAKiNi.

Terima kasih kerana sudi menganjurkan segmen ini dan memilih blog ini sebagai salah satu pemenang.


http://at-tarmizi.blogspot.my/2016/12/misi-pencarian-bloglist-myideakini-2017.html


Semoga dengan kemenangan ini akan memotivasikan saya untuk terus maju dalam dunia blogging.

Semoga ada manfaatnya "post" kali ini.

Insya-Allah.

amin.

Thursday, January 5, 2017

Tutorial dapatkan blog ID

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Sedikit tutorial untuk mendapatkan blog id.

Cuma ikuti langkah mudah ini:


  1. login ke dalam akaun blog.
  2. pilih "new post".
  3. lepas tu pergi bahagian atas, cari "blog id".
blog, id blog

* Bulat kuning yang dalam gambar ini adalah blog id saya.







Selesai. Kini anda sudah mengetahui "blog id" anda.

Semoga ada manfaatnya "post" kali ini.

insya-Allah.

amin.

Wednesday, January 4, 2017

Rezeki



Dengan nama Allah s.w.t yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Image result for rezeki
sumber:google images

Rezeki, merupakan satu jaminan daripada Allah s.w.t kepada setiap hambanya. Baru-baru ini saya berkesempatan membaca perihal rezeki yang dikupas oleh seorang pesara Cikgu yang kini aktif dalam membantu golongan yang kurang berkemampuan.

Cikgu Abdul Ghani Haron.....merupakan seorang individu yang aktif dalam bidang kebajikan. Malah aktiviti kebajikan yang pernah dilakukannya hasil daripada sumbangan orang ramai antaranya dengan memberi minyak petrol secara percuma di Kampung Tikam Batu. Perkara ini mendapat liputan meluas sehingga disiarkan dalam berita. Tetapi Cikgu Abdul Ghani Haron lebih selesa berada di belakang tabir dan sepanjang berita ini disiarkan, wajah Cikgu  Ghani Haron tidak kelihatan.

Perihal rezeki yang dikupas Cikgu Abdul Ghani Haron sangat menarik minat saya. Bertitik tolak daripada situ, ianya menjadi ilham kepada saya untuk menulis "post" ini.

Rezeki, setiap hidupan di muka bumi ini telah dijanjikan rezeki, sama ada rezeki darat mahupun di lautan. Rezeki datang dalam pelbagai bentuk. Antara contoh rezeki ialah:

Nikmat tubuh badan, itu rezeki.

Nikmat dapat makan, itu rezeki.

Nikmat dapat berlindung daripada hujan, panas, itu rezeki.

Nikmat kesihatan, itu rezeki.

Nikmat kenderaan, itu rezeki.

Malah sekiranya ketika ini, kita hanya memakai sepasang selipar atau kasut, itu juga rezeki.

Cuba kita bayangkan sekiranya nikmat tubuh badan kita diambil, sebagai contoh, mata. Maka kita akan kehilangan nikmat dan rezeki dapat melihat. Nikmat kesihatan juga merupakan kesihatan yang sangat bernilai, cuba kita lihat di hospital, mereka yang ketika ini sedang terbaring akibat kesihatan yang semakin merosot, wang ringgit, pangkat dan harta benda ketika ini sudah tidak bermakna lagi. Malah rezeki kita dikurniakan dapat membeli dan memakai sepasang kasut atau selipar juga sangat bernilai maknanya. Cuba kita baca kisah-kisah di media sosial, terdapat anak murid yang terpaksa memakai kasut lusuh ke sekolah kerana ibu bapa tidak berkemampuan membeli kasut baru untuk anak mereka.

Saya menulis bukan untuk menasihati, jauh sekali untuk tunjuk pandai, hanya sekadar ingin berkongsi, ingin saling mengingati, kerana berkongsi rezeki itu lebih mesra dan bermakna.

Tidak perlu banyak, setakat yang kita mampu, itu juga begitu membantu..




Semoga ada manfaatnya "post" kali ini.

insya-Allah...

amin.